the Road to Financial and Time Freedom
Subscribe Share/Save/Bookmark Subscribe

Legenda Tio Sam Hong, Tokoh Misterius Dunia Persilatan

Kisah kehidupan Zhang Shanfeng (di Indonesia, di kalangan penggemar cersil, terkenal dengan nama dialek Hok Kian yakni: Tio Sam Hong), bak naga sakti yang hanya "nampak kepala tapi tak nampak ekornya", di dalam hati generasi setelahnya, kemisteriusannya semakin lama dirasakan semakin sulit ditebak.

Oleh karena itu kisah mengenai Tio Sam Hong juga sangat banyak. Pada akhirnya bilamana Tio Sam Hong wafat, juga tak bisa dilacak, bahkan ada orang yang mempercayai bahwa Tio Sam Hong senantiasa masih hidup, ia panjang umur, untuk selamanya tinggal di antara manusia.

Tio Sam Hong, nama ini hingga kini tetap saja sangat populer, selain di dalam cersil karya Jin Yung dimana ia diprofilkan berwatak bijak dan sabar, dengan image berilmu tinggi yang sulit diukur, membuat orang merasakan sangat akrab dan respek.

Terlebih lagi terdapat film sejenis , juga membuat kita tak jemu-jemu menontonnya. Seorang penggemar (perempuan) pernah mengatakan kepada penulis, bahwa Jet Li di dalam film mengenakan jubah Tao hitam, dengan gerakannya yang luwes tatkala mendemonstrasikan ilmu silat Tai Ji sungguh terkesan gagah.

Tetapi perawakan dan wajah Tio Sam Hong yang tercatat di dalam buku sejarah kemungkinan tidak sama dengan Jet Li.

Profil Tio Sam Hong didalam sejarah dilukiskan sebagai berikut: “Tinggi besar, punggung bagai burung bangau dengan bentuk lengkung mirip cangkang kura-kura, telinga besar, mata berseri, jenggot bagai kipas.”

Perawakannya jauh lebih tinggi daripada Jet Li, wajahnya juga lebih gagah, tidak seperti Jet Li yang rapi. Dalam hal ini, penuturan di dalam cersil mestinya tidak jauh berbeda, penggambaran wajah Zhang Junbao (Tio Sam Hong ketika berusia remaja) ialah: “Berwajah dan berperawakan unik, kening lancip, leher halus, berdada bidang, berkaki panjang, mata bulat dan telinga lebar”.

Sekarang ini tersiar bahwa Tio Sam Hong semasa kecilnya pernah mengabdi sebagai biksu cilik di kuil Shao Lin yang kemudian melarikan diri dari kuil tersebut dan beralih berkultivasi aliran Tao, namun terhadap hal ini di dalam materi-materi sejarah nyaris tidak tercatat, semestinya itu hanyalah imajinasi pengarang buku (cersil).

Mengenai keadaan tahun-tahun awal Tio Sam Hong, data yang akurat saat ini sudah sangat jarang. Seperti cerita pada serial TV semacam “Semasa Kecil Tio Sam Hong” murni hanya khayalan dan rekayasa.

Data sejarah yang agak serius dan ortodoks, tentu saja adalah “Sejarah dinasti Ming - Biografi Tio Sam Hong”. Namun di dalam buku tersebut juga hanya dikatakan ia adalah orang Yu Zhou – propinsi Liao Dong, kehidupan sewaktu masih muda tak disinggung sama sekali, hanya dikatakan tentang sepak terjangnya setelah menjadi terkenal.

Di dalam kitab itu dikatakan bahwa Tio Sam Hong tak peduli iklim sedang panas atau dingin, ia selalu hanya mengenakan satu stel pakaian tambal sulam untuk menangkal angin dan hawa dingin, ditambah jubah butut untuk berlindung terhadap hujan dan salju.

Tio Sam Hong tidak terlalu memperhatikan penampilan, juga tidak menjaga higienis, seringkali ia berpakaian kedodoran, maka dari itu orang-orang terbiasa memanggilnya “Zhang Lusuh” ataupun memanggilnya “Si pertapa Tao yang lusuh”.

Selera makan nasi Tio Sam Hong besarnya tidak semestinya, sekali makan dapat menghabiskan 1 bakul, tetapi terkadang ia juga berhari-hari baru makan 1 porsi, bahkan bisa beberapa bulan tidak makan.

Hobbinya yang lain ialah suka berkelana sebagai taois pengemis pergi ke empat penjuru, seringkali tanpa tempat tinggal tetap, kalau hati sedang riang menjelajahi pegunungan, ia di kala lelah berselimut awan dan beralas salju. Terkadang di pegunungan sunyi, terkadang bermain di kota yang ramai, menikmati hidup, seolah tiada orang di sampingnya.

Konon ia dalam sehari bisa menempuh ribuan Li (1 Li = ½ km). Di dalam kitab kuno ada dicatat, Tio Sam Hong pernah menetap/bertapa di atas gunung Tai Ping, karena karakter Tio Sam Hong supel, ia bergaul cukup akrab dengan orang-orang sebayanya di desa sekitar.

Suatu hari, Tio Sam Hong hendak berpamitan, ia mengundang para tetua desa untuk makan bersama, akan tetapi Tio Sam Hong lama tidak memasak, tak memiliki lagi biang api, ia bilang hendak turun gunung mengambilnya sebentar, tak lama berselang ia sudah balik lagi, padahal naik-turun gunung membutuhkan 40 Li (± 20 km).

Selain itu ia juga telah membeli sedikit tahu sebagai sayurnya, kala itu belum ada kantong plastik, tahu dibawa dengan papan. Usai bersantap bersama, Tio Sam Hong berpesan kepada mereka, papan ini milik keluarga Wang di kota Tang Yi wilayah pintu barat, bantulah saya untuk kembalikan papan tahu ini. Para tetua itu setelah berhasil menemukan tempat dimaksud dan menanyakan memang betul benda itu milik marga Wang, namun kota Tang Yi, berjarak 140 Li (± 70 km) dari gunung Tai Ping!

Selain itu kehebatan kungfu Tio Sam Hong juga terdapat catatan sejarahnya, konon ia sesudah pencerahan di dalam silat Tai Chi, pernah “seorang diri membunuh ratusan penjahat, maka dengan keahliannya tersohor di dunia”.

Ini adalah satu-satunya catatan yang pernah terungkap di dalam kalangan jago silat aliran Tai Chi – Taoisme selama dalam sejarah. Jikalau hal itu benar, ilmu silat Tio Sam Hong agaknya masih melebihi penuturan di dalam cersil, sekali pukul nyawa ratusan penjahat melayang, tak kalah pamor bila dibandingkan dengan jurus-jurus 18 telapak tangan menundukkan naga, ilmu silat Vajra besar dan lain-lain.

Sewaktu Tio Sam Hong berkultivasi Tao juga pernah mengincar tempat yang dinamakan gunung Wu Dang (di cersil terkenal dengan sebutan gunung Bu Tong). Sesudah Tio Sam Hong berkelana di seluruh gunung Bu Tong, ia mengatakan kepada seseorang: “Gunung ini suatu hari kelak pasti makmur”.

Tetapi gunung Bu Tong kala itu, tempat pertapaan Tao di atas gunung telah dibumi-hanguskan oleh api peperangan, benar-benar menjadi sebuah gunung belukar. Tio Sam Hong dan para muridnya membabat belukar, membenahi reruntuhan, mendirikan beberapa gubug untuk ditinggali, meskipun tidak mengurus bukti surat hak milik dan sebagainya, tapi telah menduduki gunung Bu Tong, tanah pusaka Hong Sui ini.

Konon Tio Sam Hong sewaktu bertapa di gunung Bu Tong, sering duduk di bawah lima pohon tua, namun “Binatang buas tidak mengganggunya”, ia mendaki gunung dengan langkah gesit bagaikan terbang, sewaktu musim dingin sering berbaring di atas salju, dengkurannya keras bagai guruh. Orang-orang merasa takjub, menganggapnya sebagai manusia unik. Ketika itu terdapat sejumlah orang terkenal yang berguru kepadanya.

Beberapa waktu berselang, Tio Sam Hong tiba-tiba hengkang lagi, kemudian menetap cukup lama di biara Jin Tai –Bao Ji – propinsi Shan Xi, konon julukan Tio Sam Hong berasal dari 3 puncak (San Feng/ Sam Hong三豐 atau 三峰 = tiga kesuburan atau tiga puncak) yang indah di gunung Bao Ji.

Kini di biara Jin Tai masih terdapat satu buah prasasti “Catatan tentang Tio Sam Hong”, didirikan oleh Zhang Yonghuan, seorang pejabat propinsi Shan Xi dinasti Ming, di situ ditulis bahwa ayahnya bernama Zhang Chaoyong ketika berumur 13 tahun belajar di dalam biara.

Tio Sam Hong yang baru tiba dari berkelana mengobrol dengan ayahnya, yang mengatakan bahwa ayahnya bernama Zhangwei, yang karena menghindari perang mengungsi ke Bao Ji. Sesudah Tio Sam Hong mendengarnya, ia seperti terkesan dan berkata, ketika ia berkelana sebagai pendeta mengemis di kota Shi.

Pernah mengenal leluhur Zhang Yong dan sering berhubungan dengan keluarganya, lalu bertanya, “Leluhur yang bernama Zhang Yi masih termasuk apanya?” Zhang Chaoyong mengatakan, ia adalah kakek saya. Tio Sam Hong mengatakan: “wah, saya sewaktu mengenalnya ia masih seorang bocah.”

Kelihatannya usia Tio Sam Hong dibandingkan dengan kakek buyut pejabat Zhang ini masih lebih tua satu generasi. Betul, usia panjang Tio Sam Hong sangat terkenal, masa aktifitas Tio Sam Hong yang terlacak di catatan sejarah, berlangsung di atas 100 tahun, itulah mengapa ketika ia membahas level usianya dengan orang-orang, memang tak ada yang dapat menandinginya.

Sewaktu Tio Sam Hong di Bao Ji, konon pernah “mati” satu kali. Sesuai yang tercantum di dalam kitab kuno “Sejarah Ming/明史” dan “Catatan Wei Yi/微異” bahwa pada suatu hari, ia mengatakan kepada Yang Guishan, salah seorang muridnya: “Umur saya sudah habis, saatnya untuk kembali ke langit”.

Sambil meninggalkan pesan berupa syair lantas wafat. Guishan dan teman-teman seperguruan menempatkannya ke dalam peti mati dan tatkala hendak menguburnya, terdengar suara gerakan dari dalam peti, setelah peti dibuka, ternyata Tio Sam Hong dengan cengar-cengir merangkak keluar, hingga mengagetkan para pelayat, ada yang menangis, berteriak, ada yang melongo, pada mengira ada setan gentayangan.

Apakah Tio Sam Hong sedang bergurau dengan mereka, ataukah ia setelah meninggal ternyata masih ingin berbalik lagi? Ada yang menjelaskan, pesilat aliran Tao berhasil mencapai tingkatan sangat tinggi, jiwanya dapat meninggalkan raga, seperti kisah Tie Guai Li di dalam dongeng “8 Dewa Menyeberangi Lautan/Ba Xian Guo Hai”.

Tio Sam Hong sesudah bangkit dari kematian, berkelana lagi ke propinsi Si Chuan, diantaranya ia menemui raja Xian dari Shu /蜀獻王 yang merupakan anak ke-11 dari Zhu Yuanzhang (Pendiri dinasti Ming) yang bernama Zhu Zhuang, ia sangat menghormati dan mengagumi Tio Sam Hong dan pernah menulis sebuah syair yang dinamakan “Memberi Judul Portret Dewa Tio”.

Syair Zhu Zhuang meskipun tidak terlalu bagus, tetapi rasa hormatnya terhadap Tio Sam Hong adalah tulus, konon ia pernah memperoleh wejangan dari Tio Sam Hong dan memperoleh pencerahan tentang makna sejati aliran Tao, kemudian ia terhindar dari bencana politik.

Zhu Yuanzhang pernah merasa sangat tertarik dengan Tio Sam Hong, menitahkan dia untuk menghadap. Namun Tio Sam Hong dibandingkan dengan seluruh jajaran pimpinan keagamaan kala itu sangat jelas perbedaannya, jika mereka mendengar titah kaisar, langsung dengan bersuka-ria menyongsongnya, lebih semangat dan bergairah dibandingkan dengan kaum muda zaman sekarang ketika.

Tetapi disinilah keunikan Tio Sam Hong, meski kaisar telah mengeluarkan titah sebanyak 3 kali, ia tetap saja tidak pergi, petugas pengantar titah sama sekali tak dapat menemukannya. Putra Zhu Yuanzhang, Zhu Bai (bergelar: raja Xiang) mendengar ketenarannya, rela pergi sendiri ke gunung Butong mencarinya, akan tetapi yang terlihat hanya gunung kosong melompong, rimba raya yang hijau, hanya jejak Tio Sam Hong tak dapat ditemukan.

Ketika Zhu Li (bergelar: raja Yan, saudara Zhu Bai) meneruskan tahta ayahnya, ia lebih tertarik lagi kepada Tio Sam Hong, kerap kali mengundang para murid Tio Sam Hong, menyuruh mereka menemukannya. Ia selain itu juga menulis sendiri sepucuk surat kepadanya.

Sesuai yang tercatat di dalam sejarah, Zhu Li adalah seorang tiran yang sangat kejam, namun di dalam surat yang ia kirim ternyata bernada sangat sungkan, bahkan membahasakan dirinya sendiri “Yang berbakat rendah”, boleh dibilang sudah sangatlah menurunkan derajat sendiri dan memberi penghargaan yang luar biasa kepada Tio Sam Hong. Akan tetapi, Tio Sam Hong tetap saja tidak mematuhi titah tersebut, ia hanya menyumbang sebait syair yang disampaikan kepada kaisar melalui muridnya bernama Sun Biyun.

Perjalanan hidup Tio Sam Hong, bagaikan naga sakti yang kelihatan kepala tapi tak nampak ekornya, maka itu selain di hati Zhu li, bahkan di dalam hati generasi sesudahnya semakin lama semakin misterius. Oleh karena itu mengenai dongeng Tio Sam Hong juga sangat banyak, di sini tidak dibahas lebih lanjut. Tio Sam Hong akhirnya kapan wafat juga tak dapat dilacak lagi, bahkan ada yang percaya ia tetap hidup selamanya dan selalu tinggal di antara kita. (Dajiyuan/Whs) Sumber Era Baru News

No comments:

toolbar powered by Conduit

Translate this webpage :

Translation for 140 languages by ALS

Affiliate Marketing:

Free Traffic That Actually Works

Affiliate Marketing: What’s All The Hype About Scams?

10 Proven Ways To Accelerate Your profits

10 Phenomenal Ways to Plug to Extra Profits

10 Ways To get Your Ads or messages Noticed

10 Killer Ways To Make People Clik

YOUTUBE

Sign up for PayPal and start accepting credit card payments instantly.

PayPal Account = camar8@yahoo.com

NASA Image of the Day